Doa Doa Saat Turun Hujan

Sahdan
Doa Doa Saat Turun Hujan

Katakabar - Allah menjadikan hujan sebagai nikmat dan rahmat bagi makhluk-makhluk-Nya, tak terkecuali manusia. Dalam Kitab Suci Al-Qur'an disebutkan hujan sebagai sumber kehidupan.

"Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?" QS. Al-Anbiya': 30

Pada satu sisi, Allah juga pernah menjadikan hujan dan berlimpahnya air sebagai hukuman atas kaum pembangkang seperti, yang menimpa kaum Nabi Nuh Alaihissalam.

"Dan (ingatlah kisah) Nuh, sebelum itu ketika dia berdoa, dan Kami memperkenankan doanya, lalu Kami selamatkan dia beserta pengikutnya dari bencana yang besar. Dan Kami telah menolongnya dari kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Kami Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat, maka Kami tenggelamkan mereka semuanya." QS. Al-Anbiya': 76-77

Dilansir dari Laman Muslim Ummah,  saat turun hujan, kaum muslimin yang menyaksikannya berharap agar hujan membawa kebaikan dan menjadi rahmat sebagaimana yang pernah diajarkan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Dia berdoa kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, Dzat yang menciptakan hujan dan menurunkannya. 

Di antara doa dan dzikir tersebut meliputi

Pertama, ALLAHUMMA SHAYYIBAN NAAFI'A

Artinya: Ya Allah, jadikan hujan ini hujan yang membawa manfaat kebaikan.

Diriwayatkan dari 'Aisyah Radhiyallahu 'Anha,

"Adalah Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam apabila melihat hujan beliau berdoa: ALLAHUMMA SHAYYIBAN NAAFI'A Ya Allah, -jadikan hujan ini- hujan yang membawa manfaat -kebaikan-." HR. Al-Buhari

Kedua, RAHMAH artinya, ini adalah rahmat.

Diriwayatkan dari 'Aisyah Radhiyallahu 'Anha, adalah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam apabila terjadi angin kencang dan awan tebal maka beliau sangat khawatir yang dapat diketahui melalui wajah beliau. 

Beliau mondar-mandir. Begitu turun hujan, beliau terlihat senang dan hilang kekhwatiran tadi. Lalu 'Aisyah menanyakan kepada beliau perihal tadi. Beliau menjawab, "Sungguh aku khawatir kalau itu menjadi azab yang ditimpakan kepada umatku." Dan apabila beliau melihat hujan, beliau bersabda: rahmah ini adalah rahmat. HR. Muslim

Imam Nawawi rahimahullah dalam Syarh Muslim menjelaskan tentang makna hadits di atas, "Di dalamnya terdapat anjuran bersiaga dengan mendekatkan diri kepada Allah dan berlindung kepada-Nya saat terjadi perubahan kondisi alam dan munculnya penyebab musibah. Kekhawatiran beliau Shallallahu 'Alaihi Wasallam kalau-kalau diazab dengan maksiatnya ahli maksiat. Dan gembiranya beliau karena hilangnya sebab kekhawatiran."

Ketiga, Memperbanyak doa saat turun hujan, karena termasuk waktu yang mustajab. 

Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda: "Carilah pengabulan doa pada saat bertemunya dua pasukan, pada saat iqamah shalat, dan saat turun hujan." HR. al-Hakim dalam al-Mustadrak: 2/114 dan dishahihkan olehnya. Lihat Majmu' fatawa: 7/129. Dishahihkan Al-Albani dalam al-Silsilah al-Shahihah no. 1469 dan Shahih al-Jami' no. 1026

Penutup

Islam mengajarkan banyak zikir dan doa pada banyak kondisi dan tempat. 

Semua itu agar hamba Allah selalu ingat dan kembali kepada-Nya. Menyadari bahwa semua kebaikan ada di tangan-Nya. Senantiasa berharap dan memohon kebaikan hanya kepada-Nya semata. Lalu, diikuti dengan syukur kepada-Nya dengan menggunakan nikmat untuk taat kepada-Nya. Dan seperti itu pula saat melihat hujan turun. Wallahu Ta'ala A'lam.

KOMENTAR

Komentar Via Facebook :