Aksi Bakamla, Coast Guard-nya Indonesia

Katakabar.com - Badan Keamanan Laut (Bakamla) RI unjuk gigi mengamankan Laut Natuna Utara dari kapal asing pencuri ikan asal Vietnam. Namun, itu belum cukup mengingat peliknya konflik di perbatasan laut ini. Selain itu, ada keterbatasan di internal coast guard-nya Indonesia tersebut.
Pada Minggu (26/7), kapal Bakamla, KN Pulau dana-323 menangkap kapal Vietnam yang tengah menangkap ikan di wilayah Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) Indonesia di Laut Natuna.

Kapal ikan itu sempat sempat melakukan perlawanan sengit dengan mencoba kabur, mencoba menghilangkan barang bukti, serta hampir menabrakkan diri ke kapal lainnya dan kapal Bakamla.

Dari pemeriksaan awal, kapal berbendera Vietnam itu memuat sedikitnya dua ton ikan. Saat ini kapal tersebut beserta seluruh Anak Buah Kapal (ABK) dikawal menuju Selat Lampa di Natuna.

Penangkapan itu bukan aksi Bakamla yang pertama. Pada Kamis (11/7), misalnya, kapal Bakamla KN Bintang Laut-401 bersama KP Hiu 11 milik Ditjen Pengawasan Sumberdaya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Kementerian Kelautan da Perikanan menghalau enam kapal asing.

Pengejaran dilakukan hingga batas area sengketa (dispute area). Saat itu, tampak kapal coast guard Vietnam di sekitar kapal ikan itu. Usai negosiasi, kedua pihak sepakat kapal ikan diminta keluar dari wilayah sengketa dan kapal yang di perairan RI akan ditangkap.

Pada 30 Juni, Kapal Bintang Laut-401 juga menangkap kapal Vietnam Kapal BV 8909 TS dengan bukti 500 kg ikan. Sebanyak 20 awak kapal Vietnam pun ikut ditangkap.

Dan masih banyak lagi penangkapan kapal ikan asing ilegal lainnya yang ditangkap oleh ataupun melibatkan Bakamla di Natuna.

Kapal ikan asing pencuri ikan hanya salah satu masalah yang belum terpecahkan di Natuna Utara dan saling terkait. Pertama, isu keterbatasan armada penjaga laut.

Mantan Kepala Badan Keamanan Laut (Bakamla) Laksamana Madya Achmad Taufiqoerrochman menyebut lembaga ini baru memiliki 10 kapal untuk mengawasi seluruh teritori perairan Indonesia. Sementara, jumlah minimalnya adalah 77 kapal.

Di samping itu, kata Anggota Komisi I DPR Bobby Rizaldy, kapal Bakamla punya kelemahan dalam hal persenjataan. Menurutnya, hal itu penting untuk meningkatkan supremasi RI di Laut Natuna Utara.

"Selama ini [kapal Bakamla] hanya memiliki daya dukung senapan ringan dengan jangkauan di bawah 1 Km, yang tentu dengan dinamika Laut Natuna Utara, tidak mencukupi," kata dia.

Malaysia saja, kata Bobby, melengkapi kapal coast guard dengan senjata caliber 30 mm RWS. Sementara, kapal coast guard China dilengkapi senjata jenis Norinco dengan jarak tembak lebih dari 5 Km.

Untungnya, kata dia, Permenhan 12 nomor 2020 sudah mengizinkan Bakamla untuk membeli alutsista sendiri.

Pentingnya penguatan armada Bakamla ini, kata Pengajar Studi Keamanan Universitas Padjadjaran (Unpad) Muradi, terkait hukum internasional yang menyebutkan bahwa kapal militer tak boleh menembak kapal sipil. Sementara, coast guard dihitung sebagai kapal sipil.

Seharusnya, kata dia, pengerahan kapal TNI AL untuk menghalau kapal China di Natuna tak dilakukan karena kurang pas.

"Kenapa yang maju TNI AL? Karena coast guard kita, Bakamla, tidak cukup representatif punya alutsista ataupun fasilitas, yang kurang memadai," ujarnya, 15 Januari lalu.

Kedua, masalah pengelolaan anggaran di Bakamla yang belum membaik dari tahun ke tahun. Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) pun tak memberikan opini alias disclaimer.

Salah satu temuannya ialah kelebihan pembayaran atas penyaluran BBM ke Kapal Patroli Laut pada 31 Desember 2019 untuk BBM yang belum diterima sebesar Rp7,86 miliar.

Atas masalah pengelolaan keuangan ini, Kabakamla Aan Kurnia mengaku akan memperbaikinya.

"Pasti [akan perbaiki] ini salah satu PR saya untuk perbaiki di 2020. Dan saya yakin bisa," kata dia, Senin (20/7).

Klaim China

Ketiga, masalah sengketa wilayah antar-negara. China, misalnya, ngotot mengklaim sebagian Natuna Utara karena faktor sejarah jalur pelayaran masa lalu. Vietnam dan Indonesia pun masih merundingkan batas laut di area ini yang hingga kini masih mandek.

Tak ketinggalan Filipina, Malaysia ikut serta menerjunkan diri dalam perebutan wilayah itu. Amerika Serikat, yang punya pangkalan di Filipina, 'panas' dengan tingkah China. Faktor sumber daya alam yang kaya di daerah ini jadi biangnya.

Kapal Coast Guard China-5302 memotong haluan KRI Usman Harun-359 pada jarak 60 yards (sekitar 55 meter) saat hendak menangkap kapal nelayan pukat China di ZEE Indonesia di Natuna, Sabtu (11/1).

Pemerintah Indonesia sendiri berpendirian menolak klaim nine-dashed line, penanda jalur perikanan tradisional China, yang jadi dasar klaim wilayah hingga Natuna Utara.

RI tetap berpegang pada Konvensi PBB tentang Hukum Laut (United Nations Convention on the Law of the Sea) bahwa wilayah Natuna Utara termasuk Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia.

Masalah klaim wilayah ini pun berkaitan dengan pencurian oleh kapal ikan asing di Natuna Utara. Dalam beberapa kasus, kapal nelayan dikawal oleh coast guard negara tertentu dan bahkan membantu pelariannya.

Keempat, permasalahan di Natuna ini juga terkait dengan koordinasi. Aan Kurnia pun menyebut belum ada "ketua kelas" di Natuna yang mengoordinasikan pengamanan di wilayah ini.

"Di Natuna ini belum ada ketua kelasnya. Siapa yang ngatur, bosnya belum ada," kata dia, Rabu (1/7).

Pemerintah sendiri sedang menyiapkan Omnibus Law tentang Keamanan Laut yang akan menggabungkan 24 undang-undang dan dua peraturan pemerintah. UU ini juga akan mengatur peran Bakamla dalam keamanan laut.

CNN Indonesia

Editor : Anggi

Berita Terkait