Beruang Ini Dijatuhi Hukuman Mati Karena Serang Pendaki

Katakabar.com - Sejumlah kelompok pendukung hak-hak binatang di Italia menyerukan pemerintah mencabut hukuman mati pada seekor beruang coklat yang menyerang seorang ayah dan putranya pekan lalu saat mendaki di wilayah utara Trentino.

Fabio Misseroni (59) dan putranya, Christian Misseroni (28), mendaki pada Senin melintasi jalur menuju Gunung Peller ketika seekor beruang melompat ke jalur yang mereka lewati.

Beruang itu menggigit kaki Christian Misseroni sebelum ayahnya melompat ke belakang hewan tersebut sehingga dia bisa melarikan diri. Demikian diceritakan Christian kepada CNN, dilansir Senin (29/6).

Beruang kemudian menggigit dan menyerang Fabio Misseroni, mematahkan kakinya di tiga bagian. Christian kemudian melompat naik turun dan menepukkan tangannya untuk mengalihkan perhatian beruang dari ayahnya sebelum binatang itu kabur ke dalam hutan.

Regulasi Badan Nasional Perlindungan dan Penelitian Lingkungan Italia menyatakan beruang yang menyerang manusia harus disuntik mati.

Setelah serangan itu, Gubernur Trentino, Maurizio Fugatti menandatangani perintah terpisah mengizinkan penangkapan dan pembunuhan beruang tersebut, di mana pihak berwenang tengah mencoba mengidentifikasi melalui DNA yang diperoleh melalui air liur dan bulu beruang yang tertinggal di bekas cakaran dan luka gigitan serta di baju ayah dan anak tersebut.

Ada sejumlah serangan beruang di wilayah itu dalam beberapa tahun terakhir, dan pemerintah setempat memiliki basis data DNA beruang yang dikumpulkan dari kotoran, bulu, dan air liur. Kamera pemantau digunakan untuk mencocokkan DNA pada hewan tersebut.

Tetapi seruan terus berkembang agar beruang yang terlibat serangan tersebut dibiarkan di dalam hutan - setidaknya sampai kasus menjadi lebih jelas. Kelompok hak-hak binatang Italia, Animalisti Italiani dan WWF for Nature meminta pemerintah setempat untuk menghentikan perintah pembunuhan sampai penyelidikan penuh dilakukan, termasuk apakah ayah atau anak itu melakukan sesuatu yang membuat mereka diserang, namun hal ini dibantah ayah dan anak tersebut.

Sampai Sabtu, hampir 15.000 orang menandatangani petisi WWF for Nature untuk menyelamatkan beruang tersebut, menyerukan larangan hukuman mati.

Menteri Lingkungan Italia, Sergio Costa juga menulis surat yang menyatakan dirinya menentang pembunuhan beruang yang, menurutnya, mungkin adalah beruang betina yang melindungi anaknya.

"Hanya setelah mengumpulkan informasi ilmiah tertentu tentang hewan yang terlibat dalam serangan dua penduduk, kita akan dapat mengevaluasi solusi teknis yang, menurut pendapat saya, tidak boleh mengakibatkan pada pembunuhan hewan itu," tulisnya kepada Fugatti.

Merdeka.com

Editor : Sany Panjaitan

Berita Terkait