Ilmuwan Mengatakan Europa Rumah Kehidupan Alien Mirip Gurita

Katakabar.com - Seorang ilmuwan ruang angkasa Inggris mengatakan "hampir pasti" bahwa bulan Jupiter, Europa adalah rumah bagi kehidupan alien. Mereka percaya bahwa alien itu berupa "makhluk mirip gurita". Demikian dailymail.co.uk, 7/2.

Monica Grady, profesor Planetary and Space Science di Liverpool Hope University, mengemukakan bahwa lautan di bawah permukaan es Europa adalah lokasi utama untuk menemukan makhluk dengan kecerdasan yang mirip dengan hewan laut.

Brady juga berpikir bahwa gua-gua yang dalam di Mars juga mungkin menyimpan bentuk kehidupan, karena daerah-daerah ini melindungi dari radiasi matahari. "Ketika datang ke prospek kehidupan di luar Bumi, hampir pasti bahwa ada kehidupan di bawah es di Europa," katanya.

"Di tempat lain, jika akan ada kehidupan di Mars, itu akan berada di bawah permukaan planet ini," katanya. Di sana Anda terlindung dari radiasi matahari. Dan itu berarti ada kemungkinan es tersisa di pori-pori batu, yang dapat bertindak sebagai sumber air.

"Jika ada sesuatu di Mars, itu kemungkinan sangat kecil — bakteri. Tapi saya pikir kita punya peluang lebih baik untuk memiliki bentuk kehidupan yang sedikit lebih tinggi di Europa, mungkin mirip dengan kecerdasan gurita," katanya.

Meskipun gagasan tentang makhluk mirip gurita yang hidup di bulan Jupiter mungkin terdengar tidak masuk akal bagi sebagian orang, itu adalah plot dalam film 'Europe Report' 2013.

Dalam film itu, enam astronot memulai misi yang didanai secara pribadi ke bulan Jupiter, Europa untuk menemukan sumber kehidupan potensial dan menemukan makhluk mirip gurita yang hidup di bawah permukaan - persis seperti yang disarankan Grady.

Hubble Space Telescope NASA melihat keberadaan natrium klorida, juga dikenal sebagai garam meja sederhana, di permukaan es Europa, Juni lalu. Sementara lautan berada di bawah permukaan Europa, permukaannya pada dasarnya terdiri dari air laut beku. Ini berarti bahwa di bawah permukaan esnya, kemungkinan ada lautan asin luas yang mengandung natrium klorida dalam jumlah besar.

Bulan es Jupiter, Europa sedikit lebih kecil dari bulan Bumi dan mengorbit Jupiter setiap 3,5 hari. Diperkirakan memiliki inti besi, mantel berbatu dan lautan permukaan air asin, seperti Bumi, yang mengalir di bawah es.

Adapun apa yang ada di luar Bimasakti, Grady mengatakan kondisi lingkungan yang menyebabkan kehidupan di Bumi 'sangat mungkin' untuk ditiru di tempat lain. "Tata surya kita bukanlah sistem planet khusus, sejauh yang kita tahu, dan kita masih belum menjelajahi semua bintang di galaksi," tambahnya.

“Tapi saya pikir sangat mungkin akan ada kehidupan di tempat lain — dan saya pikir sangat mungkin mereka akan dibuat dari unsur yang sama. Manusia berevolusi dari mamalia berambut kecil yang mendapat kesempatan untuk berkembang karena dinosaurus terbunuh oleh dampak asteroid," katanya.

“Itu mungkin tidak akan terjadi di setiap planet — tetapi setidaknya mungkin didasarkan pada argumen statistik. Apakah kita akan dapat menghubungi kehidupan di luar bumi adalah dugaan siapa pun, semata-mata karena jaraknya terlalu besar. Dan untuk apa yang disebut' sinyal 'alien yang diterima dari luar angkasa, aku rasa tidak ada yang nyata atau kredibel," katnya.

Tahun ini tiga ekspedisi terpisah sedang menuju ke Mars untuk mencari tanda-tanda kehidupan. ExoMars 2020, yang diluncurkan pada Juli, adalah kolaborasi dengan European Space Agency (ESA) dan agensi luar angkasa Rusia, Roscosmos. Penjelajah baru NASA diatur untuk membuat pendaratan di Pabrik Merah pada Februari 2021.

Sementara itu Profesor Grady mengatakan bahwa dengan melihat gambaran antar-planet yang lebih besar, situasi ekologis Bumi sendiri menjadi fokus yang tajam. "Kita bisa menjadi semua yang ada di galaksi. Dan jika hanya ada kita, maka kita memiliki kewajiban untuk melindungi planet ini. Saya cukup yakin kita semua ada di tingkat kecerdasan kita dalam sistem planet ini. Dan bahkan jika ada gurita di Europa, itu tidak memberi kita alasan untuk menghancurkan planet kita," katanya. Gatra

 

Editor : Sany Panjaitan

Berita Terkait