Jelang Latihan Perang Terbesar, Putin Pecat 15 Jenderal

  • Reporter:
  • 30 Agustus 2018, 11:22:00 WIB
  • Internasional

MOSKOW (katakabar) - Presiden Rusia Vladimir Putin memecat 15 jenderal Rusia jelang latihan militer terbesar dalam empat dasawarsa. Di antara mereka yang dipecat adalah Vladlen Aksenov, Wakil Menteri Kementerian Situasi Darurat Rusia, dan Sergei Koryuchin, Kepala Dinas Penjara Federal di wilayah Omsk Rusia.

Jenderal di Rusia sering dipecat secara berkelompok. Sebelumnya sebelas jenderal dipecat pada April 2018 dan kelompok lainnya dibebastugaskan pada tahun 2016 dan 2017.

 

Selama putaran pemecatan sebelumnya, beberapa pejabat ditangkap karena korupsi, dan kasus minggu ini tidak berbeda. Setidaknya satu jenderal, Mikhail Begun, Menteri Situasi Darurat di wilayah Tomsk Rusia, juga ditangkap atas tuduhan korupsi karena diduga menerima suap. Para ahli mengatakan mereka menduga akan lebih banyak penangkapan yang akan segera dilakukan.

“Alasan mengapa para jenderal dipecat bervariasi, dan di tahun-tahun sebelumnya mereka telah mencampur alasan mengapa orang tertentu dibebaskan: kehilangan perjuangan birokrasi; pemimpin yang tidak ingin seorang pria menjadi terlalu terikat dalam posisi dan mengubahnya menjadi wilayah kekuasaan; perbedaan kebijakan aktual; atau korupsi yang tidak disetujui,” kata Yuval Weber, seorang ahli Rusia di Daniel Morgan Graduate School dan DMGS-Kennan Institute Fellow di Wilson Center, di Washington. 

“Pada poin terakhir, tidak ada seorang pun di atas yang bersih, tetapi kadang-kadang seorang pejabat bisa bertindak terlalu jauh. Ketika seseorang kehilangan perjuangan birokrasi, bukti korupsi juga dapat ditemukan, jadi sulit untuk menceritakan kisah atau penyebabnya tanpa menggali lebih dalam,” imbuhnya seperti dikutip dari Newsweek, Kamis (30/8/2018).


Militer di Rusia umumnya menggunakan pengaruh politik yang signifikan. Menurut laporan terbaru oleh Transparency International Russia, sekitar 20 persen Duma Negara Rusia, badan legislatif Rusia, secara bersamaan bertindak sebagai pelobi bagi militer dan penegak hukum lainnya. 

Selain itu, banyak anggota parlemen juga memiliki hubungan mendalam dengan dinas intelijen Rusia dan kementerian dalam negeri.

"Korupsi di Rusia berada di atas dan di luar apa yang bisa dibayangkan seorang pengamat Barat yang normal, bahkan bisa dibayangkan. Sebuah negara yang sangat besar dan berkuasa, itulah akar penyebab korupsi. Mengejar jenderal seperti menata kembali kursi di Titanic," Ariel Cohen, seorang ahli Rusia dan rekan senior di lembaga pemikir yang berbasis di Washington, Atlantic Council. 

"Jika kita kembali melalui masa jabatan Putin, itu adalah fenomena biasa dalam hal memotong rumput. Dia percaya dalam memotong rumput secara teratur," imbuhnya.

Sementara itu, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengumumkan bahwa negara itu akan segera mengadakan latihan militer terbesarnya sejak 1981. Sekitar 300 ribu tentara dan 1.000 pesawat akan berpartisipasi dalam latihan, yang dijuluki Vostok 2018. Latihan akan diadakan pada pertengahan September, dan China serta Pasukan Mongolia diharapkan untuk bergabung. 

Jurubicara Kremlin Dmitry Peskov mencatat bahwa latihan perang itu penting bagi pertahanan Rusia di era ketika dunia telah berbalik melawan negaranya.

Editor :

Berita Terkait