Paksa Pinjam Motor, Pemuda di Inhil Tewas Ditebas Parang

Tembilahan, katakabar.com - SH, seorang pemuda 22 tahun di Desa Kuala Sebatu, Kecamatan Batang Tuaka, Kabupaten Inhil, tewas ditebas parang panjang oleh temannya sendiri, HR (21).

Peristiwa tersebut berawal ketika SH meminjam motor HR pada Senin (6/7) awal pekan ini di sebuah pondok kebun milik orang tua pelaku. Namun, pelaku tak berkenan meminjamkan sepeda motornya. Sementara korban tetap memaksa.

"Pelaku saat itu tidak bersedia sampai akhirnya korban seperti memaksa untuk tetap meminjam. Dan dikarenakan takut, pelaku akhirnya meminjamkan sepeda motornya dengan gestur tubuh terpaksa pula," ujar Kapolres Inhil AKBP Indra Duaman melalui Kasat Reskrim AKP Indra Lamhot Sihombing, Kamis.

Sekitar pukul 18:00 WIB, korban mengembalikan sepeda motor pelaku.

"Saat mengembalikan sepeda motor tersebut, bersamaan dengan pelaku pulang dari kebun dengan memikul sekarung ubi kayu, lalu pelaku meletakkannya di depan korban dengan cara menghempas ke tanah," jelasnya.

Melihat hal tersebut, korban tersinggung dan kekesalannya semakin menjadi-jadi karena motornya dipaksa untuk dipinjamkan.

"Korban pun marah-marah kepada pelaku dan mencabut pisau di pinggangnya sambil berkata 'mau berkelahikah'," kata AKP Indra Lamhot seperti menirukan ucapan korban.

Melihat korban mencabut pisau, pelaku merasa takut ditikam, dan langsung mengambil parang yang ada di sampingnya dan menebas paha bagian belakang sebelah kiri korban sebanyak 1 kali.

"Pelaku sempat meminta pertolongan ayah dan adiknya, namun akibat bacokan tersebut, korban meninggal dunia disekitar pukul 19:00 WIB diduga karena banyak mengeluarkan darah di TKP," pungkasnya.

Pelaku dikenai pasal 351 ayat 3 KUHP dengan ancaman penjara paling lama 7 tahun.

Editor : Anggi

Berita Terkait