Aksi Penegakan Hukum Bersama di Pesisir Timur Sumatera

Kepri, katakabar.com - Direktorat Jenderal Bea dan Cukai lewat Kantor Pelayanan Utama Bea Cukai Batam dan Kantor Wilayah Khusus Bea Cukai Kepri gandeng Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) populer bernama Sea and Coast Guard Indonesia bersama Korpolairud Baharkam Polri menggelar patroli laut.

Itu dilakukan sebagai upaya menjaga dan mencegah aksi penyelundupan barang yang masuk ke wilayah Kepulauan Riau (Kepri), pencemaran lingkungan, penertiban administrasi pelayaran dan kegiatan-kegiatan illegal diwilayah perairan khususnya Pesisir Timur Sumatera.

Kegiatan patroli laut bersama ini kegiatan yang dilaksanakan secara kontiniu dan selalu dilaksanakan setiap tahunnya. Apel gabungan untuk patroli laut bersama tersebut telah dilakukan di Pelabuhan Sekupang, Batam pada kemarin, pada Selasa (8/6) lalu.

Patroli laut tersebut sebagai sarana peningkatan sinergitas tugas operasional dan sumber daya dalam pelaksanaan tugas dan fungsi dari instansi yang berwenang di laut untuk mencegah tindakan melanggar hukum, kata Direktur KPLP, Ahmad di Jakarta, pada Rabu (9/6) kemarin.

Dijelaskan Ahmad, patroli laut bersama tersebut dilaksanakan mulai dari 8 Juni hingga 19 Juni 2021 yang difokuskan di wilayah perairan Kepulauan Riau, dengan tujuan mencegah aksi tindak penyelundupan barang, narkoba, miras, rokok dan penyelundupan baby lobster.

"Patroli bersama ini menunjukan sinergitas dan kekompakan antara KPLP, Bea Cukai dan Polri yang telah terjalin baik selama ini dalam rangka pencegahan pelanggaran di laut dan tindakan penegakan hukum sekaligus juga meningkatkan pengawasan untuk keselamatan dan keamanan pelayaran," ujar Ahmad.

Sinergi patroli bersama Bea Cukai, KPLP dan Polairud difokuskan pada wilayah pesisir timur Sumatera.

KPLP mengirimkan kapal patrolinya dari pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PPLP) Kelas I Tanjung Priok dan PPLP Kelas II Tanjung Uban sebanyak 4 unit yaitu KN. Sarotama - P.112, KN. Rantos - P.210, KN. 543 dan KN. 546 untuk berpatroli di wilayah Selat Riau, Batam,  Berakit  Punggur Kabil Karanggalang.

Sementara, kapal patroli KN. 544, KN. 547 dan KN. 406 ditugaskan untuk berpatroli di wilayah perairan Pulau Buluh dan Selat Bulan.

Bea Cukai sendiri mengerahkan kapal patroli dari Pangkalan Sarana Operasi Tg Balai Karimun, PSO Batam dan PSO Tg Priok dengan ukuran FPB 28, 38 maupun Speed Boat Patroli.

"Sesuai tugas kami, kami terus melakukan patroli laut dan juga bersinergi dengan Bea Cukai dan Polairud dalam menegakan hukum di laut guna menciptakan keselamatan dan keamanan pelayaran dan juga untuk memperkuat pelaksanaan konsep unity of effort," bebernya.

Editor : Sahdan

Berita Terkait