Satgas Gabungan Sukses Padamkan 7 Hektar Lahan Terbakar di Ogan Ilir

Sumatera Selatan, katakabar.com – Satuan Tugas (Satgas) gabungan berhasil memadamkan titik api seluas 7 hektar di wilayah Kabupaten Ogan Ilir, Provinsi Sumatera Selatan. Satgas yang terdiri dari unsur BPBD, Manggala Agni, TNI, Polri dan masyarakat bekerja sama untuk mengendalikan titik api.

Lokasi area terbakar meluas di tiga desa yang tersebar di tiga kecamatan, yakni Desa Salatiga di Kecamatan Indralaya, Desa Lubuk Keliat di Kecamatan Lubuk Keliat dan Desa Sungai Rambutan di Kecamatan Indrala Utara.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Ogan Ilir melaporkan, area Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Kecamatan Indralaya Utara lebih luas dibandingkan di Kecamatan Lubuk Keliat dan Kecamatan Indralaya.

Titik api terpantau setelah mendapatkan laporan Satgas Udara hingga Jumat (30/7), BPBD Ogan Ilir melaporkan titik api semuanya berhasil dipadamkan. Upaya pemadaman ini menggunakan jet shutter, spray nozzle dan Helikopter yang didukung oleh BNPB.

Para petugas memanfaatkan sumber air dari kanal untuk pemadaman karhutla. Satgas segera melakukan pendinginan atau mopping up setelah pemadaman pada area terbakar.

Kendala yang dihadapi di lapangan, lokasi yang sulit dijangkau lantaran terdapat rawa-rawa yang harus diseberangi.

Satgas gabungan melakukan pengecekan lapangan dan pembasahan di sekitar titik api guna meminimalkan munculnya api dari lahan yang sudah padam.

Petugas kepolisian masih melakukan penyelidikan atas penyebab terjadinya kebakaran di tiga titik tersebut.

Helikopter Karhutla

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) berupaya melakukan percepatan penanganan karhutla dengan mengerahkan 6 helikopter penanganan karhutla di wilayah Sumatera.

Helikopter tersebut dimanfaatkan untuk patroli udara dan pengeboman air atau water-bombing, seperti yang telah dilakukan untuk pemadaman api di beberapa titik di wilayah Sumatera Selatan.

Sejumlah helikopter sudah dikerahkan untuk membantu pemadaman karhutla di wilayah Sumatera, seperti 3 unit helikopter Mi-8AMT dengan kapasitas water-bombing 4.000 liter, 1 unit helikopter Kamov KA-32A11BC kapasitas 5.000 liter dan 2 unit Sikorsky S61-N kapasitas 4.000 liter.

BNPB terus berkoordinasi dengan BPBD terkait upaya pencegahan dan kesiapsiagaan menghadapi karhutla di beberapa provinsi, seperti Sumatera Selatan, Jambi, Riau dan beberapa provinsi lain di Kalimantan. BNPB selalu menekankan untuk langkah-langkah pencegahan dini sebelum titik api meluas, khususnya di lahan-lahan gambut.




Sumber: Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari.

Editor : Sahdan

Berita Terkait